Terlalu banyak hal yang baik: Bagaimana antibiotik membuat superbug
World

Terlalu banyak hal yang baik: Bagaimana antibiotik membuat superbug

PARIS: Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) menyebut resistensi antibiotik sebagai “salah satu ancaman terbesar bagi kesehatan, ketahanan pangan, dan pembangunan global”.

Itu terjadi setelah para ahli memperingatkan selama beberapa dekade bahwa penggunaan antibiotik yang berlebihan membuat lebih sulit untuk mengatasi bakteri yang diciptakan untuk dihancurkan oleh obat-obatan.

Berikut adalah melihat lebih dekat pada masalah. Antibiotik adalah obat yang menghancurkan bakteri atau mencegahnya berkembang biak. Penisilin, yang ditemukan pada tahun 1928, menjadi antibiotik pertama yang diproduksi massal setelah Perang Dunia Kedua.

Namun seiring berjalannya waktu, eliminasi luas bakteri yang rentan terhadap antibiotik memberi ruang bagi bakteri yang lebih resisten untuk menyebar. Kuman resisten antibiotik juga dapat mentransfer pertahanan mereka ke bakteri yang secara tradisional rentan terhadap obat.

“Mayoritas resistensi yang kita lihat – terutama kasus yang menyebar cepat dan berbahaya – disebabkan oleh kemampuan mentransfer resistensi itu,” kata ahli mikrobiologi Christian Lesterlin kepada AFP. Akibatnya, antibiotik menjadi kurang efektif melawan infeksi.

Resistensi antibiotik adalah fenomena alam tetapi manusia telah mempercepat prosesnya melalui meluasnya penggunaan dan penggunaan obat-obatan kuat secara berlebihan. Sekitar 20 tahun yang lalu negara-negara maju mulai memperingatkan bahaya penggunaan antibiotik untuk mengobati flu musiman, yang disebabkan oleh virus dan bukan bakteri.

Sekitar tahun 2010, penggunaan antibiotik pada manusia stabil di negara-negara kaya, meskipun prevalensinya meningkat di negara berkembang karena orang mendapatkan akses yang lebih baik ke obat-obatan. Sebuah laporan 2018 dari Universitas Johns Hopkins menemukan konsumsi antibiotik global telah meningkat 65 persen dari tahun 2000 hingga 2015, didorong oleh pengguna di negara-negara berpenghasilan rendah dan menengah.

Perawatan rutin ternak dengan antibiotik menjadi perhatian yang berkembang dengan Uni Eropa melarang penggunaan antibiotik untuk meningkatkan pertumbuhan ternak pada tahun 2006. Strain bakteri resisten di antara ikan dan hewan tidak hanya mengganggu produksi makanan, mereka juga berisiko menghambat efektivitas antibiotik dalam manusia.

Posted By : result hk