Ribuan orang merayakan Grand Magal di kota suci Touba Senegal
Weird

Ribuan orang merayakan Grand Magal di kota suci Touba Senegal

Jamaah haji tidak boleh masuk masjid dengan menggunakan masker.  AFP
Jamaah haji tidak boleh masuk masjid dengan menggunakan masker. AFP

DAKAR: Kerumunan besar jamaah berkumpul di kota suci Touba Senegal pada hari Minggu, sebagai bagian dari perayaan tahunan tradisional persaudaraan Mouride, sebuah ordo Islam Sufi.

Wartawan AFP melihat para peziarah secara massal menuju Masjid Agung Touba yang mewah di pusat kota, tidak terpengaruh oleh kemacetan lalu lintas yang parah atau ancaman Covid-19.

Ziarah “Grand Magal” merayakan tanggal otoritas kolonial Prancis mengasingkan pendiri Mouride Sheikh Amadou Bamba, yang dikenal sebagai Serigne Touba.

Ini adalah salah satu tanggal terpenting dalam kalender di negara Afrika Barat, dan biasanya menarik ratusan ribu jamaah yang merayakan Bamba dengan membacakan puisinya dan berdoa di dekat makamnya.

Lebih dari 90 persen orang Senegal adalah Muslim dan sebagian besar penganutnya mengikuti persaudaraan Sufi, yang mempertahankan pengaruh ekonomi dan politik yang cukup besar.

“Covid tidak menghentikan kami melakukan Magal karena kami melihat Serigne Touba dalam segala hal yang kami lakukan,” kata Pape Amadou Latyr Faye, seorang pemuja Mouride.

Persaudaraan Sufi Senegal awalnya membatalkan pertemuan pada Maret 2020, ketika pandemi virus corona mencapai negara berpenduduk 16 juta orang itu.

Meskipun ada kekhawatiran akan infeksi massal, persaudaraan Mouride melanjutkan dengan Magal pada Oktober tahun lalu, tetapi mewajibkan jamaah untuk mengenakan topeng dan menjaga jarak sosial.

Pape Ndiaye, anggota panitia penyelenggara haji, mengatakan kepada AFP bahwa banyak jemaah tampaknya memiliki sikap yang lebih santai tahun ini.

“Orang-orang mengatakan pada diri mereka sendiri bahwa pandemi sudah berakhir,” katanya.

“Kami berdoa semoga ini terjadi, tetapi kami harus terus menjaga masker kami,” tambah Ndiaye. Jemaah tidak bisa memasuki masjid tanpa satu, katanya.

Sheikh Amadou Bamba mendirikan kota suci Touba pada tahun 1888. Sejak itu berkembang menjadi kota terbesar kedua di Senegal setelah ibu kota Dakar, dengan sekitar 1,5 juta penduduk.

Selain sebagai festival keagamaan, Magal juga memiliki dimensi politik, dengan para politisi senior yang sering muncul.

Otoritas Senegal telah mencatat lebih dari 73.000 kasus virus corona hingga saat ini, dengan 1.855 kematian.

Posted By : keluaran hongkong malam ini